Game Online

Video Game, Meningkatkan Kecerdasan Pada Anak

Banyak orang tua merasa bersalah ketika anak-anak mereka bermain video game selama berjam-jam. Bahkan ada yang khawatir hal itu bisa membuat anaknya kurang pintar. Dan, memang, itu adalah topik yang diperdebatkan para ilmuwan selama bertahun-tahun.

Dalam studi baru kami, kami menyelidiki bagaimana video game memengaruhi pikiran anak-anak, mewawancarai dan menguji lebih dari 5.000 anak berusia sepuluh hingga 12 tahun. Dan hasilnya, yang dipublikasikan di Scientific Reports, akan mengejutkan bagi sebagian orang.

Anak-anak ditanya berapa jam sehari yang mereka habiskan di media sosial, menonton video atau TV, dan bermain video game. Jawabannya adalah: berjam-jam. Rata-rata, anak-anak menghabiskan dua setengah jam sehari menonton video online atau program TV, setengah jam bersosialisasi online, dan satu jam bermain video game.

Secara total, itu adalah empat jam sehari untuk rata-rata anak dan enam jam untuk 25 persen teratas sebagian besar waktu luang anak. Dan laporan lain menemukan bahwa ini telah meningkat secara dramatis selama beberapa dekade. Layar ada di generasi sebelumnya, tetapi sekarang layar benar-benar mendefinisikan masa kanak-kanak.

Itu adalah hal yang buruk? Yah, itu rumit. Mungkin ada keuntungan dan kerugian bagi perkembangan pikiran anak-anak. Dan ini mungkin tergantung pada hasil yang Anda lihat. Untuk penelitian kami, kami secara khusus tertarik pada efek waktu layar pada kecerdasan – kemampuan untuk belajar secara efektif, berpikir rasional, memahami ide-ide kompleks, dan beradaptasi dengan situasi baru.

Baca Juga:  Review Game Shadow Fight 3 - Pertarungan Menyelamatkan Dunia

Kecerdasan adalah sifat penting dalam hidup kita dan sangat memprediksi pendapatan, kebahagiaan, dan umur panjang anak di masa depan. Dalam penelitian, ini sering diukur sebagai kinerja pada berbagai tes kognitif. Untuk penelitian kami, kami membuat indeks kecerdasan dari lima tugas: dua pada pemahaman membaca dan kosa kata, satu pada perhatian dan fungsi eksekutif (yang mencakup memori kerja, pemikiran fleksibel dan pengendalian diri), satu menilai pemrosesan visual-spasial (seperti memutar objek dalam pikiran Anda), dan satu tentang kemampuan belajar melalui berbagai percobaan.

Ini bukan pertama kalinya seseorang mempelajari efek layar pada kecerdasan, tetapi penelitian sejauh ini menghasilkan hasil yang beragam. Nah, apa yang spesial kali ini? Kebaruan penelitian kami adalah bahwa kami memperhitungkan gen dan latar belakang sosial ekonomi. Hanya beberapa penelitian sejauh ini yang mempertimbangkan status sosial ekonomi (pendapatan rumah tangga, pendidikan orang tua dan kualitas lingkungan), dan tidak ada penelitian yang memperhitungkan efek genetik.

Gen penting karena kecerdasan sangat diwariskan. Jika tidak diketahui, faktor-faktor ini dapat menutupi efek sebenarnya dari waktu layar pada kecerdasan anak-anak. Misalnya, anak-anak yang lahir dengan gen tertentu mungkin lebih cenderung menonton TV dan, secara mandiri, memiliki masalah belajar. Lotere genetika adalah pembaur utama dalam proses psikologis apa pun, tetapi sampai saat ini hal ini sulit untuk dijelaskan dalam studi ilmiah karena mahalnya biaya analisis genom dan keterbatasan teknologi.

Baca Juga:  5 Game Teratas untuk Dimainkan Secara Online

Data yang kami gunakan untuk penelitian kami adalah bagian dari upaya pengumpulan data besar-besaran di AS untuk lebih memahami perkembangan masa kanak-kanak: proyek Pengembangan Otak dan Kognitif Remaja. Sampel kami adalah perwakilan dari AS dalam hal jenis kelamin, ras, etnis dan status sosial ekonomi.

Kami menemukan bahwa ketika kami pertama kali bertanya kepada anak pada usia sepuluh tahun berapa banyak mereka bermain, menonton video dan bersosialisasi secara online terkait dengan kecerdasan di bawah rata-rata. Sementara itu, bermain game sama sekali tidak terkait dengan kecerdasan. Hasil screen time ini sebagian besar sejalan dengan penelitian sebelumnya. Tetapi ketika kami menindaklanjuti di kemudian hari, kami menemukan bahwa bermain game memiliki efek positif dan bermakna pada kecerdasan.

Sementara anak-anak yang bermain bet88 lebih banyak video game pada usia sepuluh tahun rata-rata tidak lebih cerdas daripada anak-anak yang tidak bermain game, mereka menunjukkan peningkatan kecerdasan paling banyak setelah dua tahun, baik pada anak laki-laki maupun perempuan. Misalnya, seorang anak yang berada di 17 persen teratas dalam hal jam yang dihabiskan untuk bermain game meningkatkan IQ mereka sekitar 2,5 poin lebih banyak daripada rata-rata anak di atas dua tahun.

Ini adalah bukti dari efek kausal yang menguntungkan dari video game pada kecerdasan. Hasil ini sesuai dengan penelitian sebelumnya yang lebih kecil, di mana peserta secara acak ditugaskan untuk bermain video game atau kelompok kontrol. Temuan kami juga sejalan dengan studi paralel yang menunjukkan bahwa kemampuan kognitif tidak tetap, tetapi dapat dilatih termasuk studi dengan aplikasi intervensi pelatihan kognitif.

Baca Juga:  6 Game Slot Tema Pahlawan Super Terbaik